IMPIAN SEKS GAY NAKAL

SLOT GACOR

IMPIAN SEKS GAY NAKAL

Abang selalu juger melayan web gay demi memenuhi selera abang yg semakin membara untuk menikmati hubungan dengan kaum sejenis. Namun setelah hampir 3 tahun terlibat dalam arus dunia Gay, abang masih belum menemui kepuasan sepenuhnya. Semua pasangan yg ku temui hanya berminat untuk melakukan adengan biasa dalam hubungan. Sedangkan aku semakin ghairah untuk mencuba dan menikmati sesuatu yang lebih x-tream.

Aku selalu bayangkan untuk mengadakan hubungan sejenis dengan seorang pasangan yang benar-benar nakal. Malah ada masanya aku mengimpikan untuk menikmatinya bersama lebih dari 2 orang.

Pengalaman ku sebelum ini hanya sekadar kulum mengulum…jilat menjilat dan hinggalah ke liwat dan terpancut air nikmat. Sebenarnya hati nurani ku ingin lebih dari itu. Aku menyatakan hasrat ku itu kepada seorang teman yg ku temui dalam ruangan Gay Chat. Rupanya dia juga sepertiku. Maka dari saat itu kami telah bertemu apa dihajati selama ini. Perbincangan kami banyak dibincangkan di dalam email. Setiap hari kami mengutus email utk menceritakan impian masing-masing. Sememangnya kami ‘satu kepala’. Aku amat berharap utk menemuinya dan melaksanakan apa yg dirancang selama ini. Akhirnya blind date diatur untuk merealisasikan impian sex nakal kami itu.

Hari dan masa yang dijanjikan tiba. Aku semakin berdebar membayangkan rupa sebenar teman ku yang ku gelar PiPi. Tepat waktunya Pipi pun tiba memperkenalkan dirinya. Not bad looking…just nice. Aku lega namun hati semakin kencang berdebar menantikan saat kami menikmati kenpuasan Sex Nakal kami. Aku terus sahaja menyewa sebuah hotel agar kami dapat melakukannya dalam keadaan amat selesa tanpa gangguan.

Sebaik sahaja memasuki bilik hotel, Pipi terus menerkam ke arahku dan mengucup2 wajahku.

“Dari tadi I pendam geram kat u…”katanya. Aku terus membalas kucupan hangat dan liar darinya. Puas kami beromen sambil tangan masing2 ligat membuka pakaian. Pipi terus menerkam batang konek yang sedari amat keras. Dihisapnya sepuas hati sambil lidahnya menghirup2 air mazi yg melelh keluar.

“Berika sedikit air tu kat abang”…pintaku. Pipi lantas mengumpul air maziku dalam mulutnya lalu meluahkan kedalam mulutku. Kami saling berkucupan…mengulum lidah. Dapat aku rasakan kehangatan air maziku. Kemudian Pipi kembali mengulum batangku sambil tangannya bermain main di telorku. Kesedapannya tak terkira. Tiba2 ku rasakan jari telunjuknya cuba menerokai lubang bontotku.

“Nanti…ingat tak planing kita…cuci dulu…” pintaku. Pipi terhenti…mengingat kembali apa yg dirancang. Kami terus ke bilik air untuk upacara ‘mencuci’ Bontot. Aku mendapatkan paip air yang kecil lalu cuba memasukkannya ke dalam lubang bontotku. Agak sukar dan sakit..lalu Pipi mendapatkan Shampoo Mandian dan disapu ke lubang bontotku. Barulah mudah paip air tersebut menembusinya. Setelah paip air itu di dalam..aku pun memasang air ke dalam bontotku. Sedap juga rasanya bila terasa air memasuki bontotku. Aku isikan hinga terasa air sudah memenuhi bontotku lalu ku cabutkan paip tersebut dan ku lepaskan air didalam bontotku itu keluar. Air memancut keluar dari bontot ku bersama isiperutku. Proses ini ku ulangi sehingga tiada lagi isi dalam bontotku.

“Giliran u pula..”pintaku setelah bontotku bersih dari segala kotoran. Pipi mengambil posisinya lalu meminta aku memsukkan paip tersebut kedalam bontotnya. Aku menggunakan shampoo mandian untuk memudahkan tugas ku itu. Proses yang sama ku lakukan dan aku amat berahi sekali melihat air memancut keluar dari bontot Pipi..sehinggalah ak! hirnya bontotnya cukup bersih dan tiada lagi isi didalamnya. Selesai operasi mencuci kami terus ke katil untuk meneruskan apa yang dihajati. Tiba saja di katil Pipi terus menolak ku ke katil. Aku jatuh terlentang..meniarap. Pipi terus membenamkan mukanya ke bontotku. Menggigit gigit manja bontot ku. Aku amat puas bersamanya. Lalu aku bengkokkan lututku agar bontot ku tertonggeng ke atas. Pipi tanpa buang masa terus menjilat jilat lubang bontotku.

UUUuuuuuuu…sedapnya sayang….AAAAaaaaaa….geli sangat rasanya. Aku mengeliat liat menahan kenikmatan yang amat sangat. Sambil Pipi terus menjilat asshole ku aku mengurut ngurut batangku yang amat keras berdenyut denyut. Kenikmatan semakin terasa bila Pipi menikam2 asshole ku dengan lidahnya.

Aaaaaaaaa…sedapnya sayang….mmmmmmmmmmm….tak terkata aku dibuatnya. Aku menarik narik rambut Pipi agar lidahnya dapat masuk lebih dalam. Aku semakin lemas.

“Sabar sayang…I nak masukkan lebih dari lidah i..”jelas Pipi sambil beredar ke peti sejuk. Aku menanti dengan penuh debaran kerana ta! k pasti apa yang akan dilakukannya. Kami memang pernah merancang untuk melakukan sesuatu yang agak pelik tapi aku masih tak pasti apa perancangan Pipi. Pipi kembali mendapatkan aku dengan membawa sebakul buah buahan, sebotol air dan sekotak rokok. Aku pasrah atas apa jua tindakannya.

“U lapar?”..tanya Pipi. Aku paham maksudnya..lalu menganggukan kepala.

“Biar I suapkan”..katanya sambil menjeling dan tersenyum manja. Aku terus menonggengkan bontotku lebih tinggi agar mudah Pipi menyuapkan buah2an ke dalam mulut bontotku. Pipi mencapai buah anggur lalu memsukkannya satu persatu ke dalam bontotku. Aku pun tak pasti berapa biji yang telah dimasukkannya. Yang nyata , aku amat puas dan berahi sekali. Setalah puas memasukkan buah anggur…ditekan pula dengan buah pisang agar anggur2 tersebut masuk jauh ke dalam. Terasa lebih sedap bila buah pisang meliwat bontotku. Keluar masuk pisang itu mambuatkan aku hampir menjerit kesedapan. Akhirnya Pipi berhenti menyorong tarik buah pisang dan membiarkan separuh darinya di dalam.

“Kemut kuat kuat sayang..”..bisik Pipi. Aku pun mengemut bontotku dan dapat ku rasakan aku telah memotong buah pisang itu. Tinggallah separuh dari buah pisang itu di dalam bontotku bersama buah anggur tadi.

‘Now i wanna fuck u’… Bisik Pipi. Aku mengelabah kerana aku tak pernah malah tak mahu diliwat oleh sesiapa kecuali dengan menggunakan objek sahaja. Aku terus teringatkan peganganku…mampukah aku melawan kali ini. Selama ini memang aku tak pernah melakukan anal sex kerana aku sentiasa ada batasnya. Tapi kali ini aku berdiam diri..membenarkan batang Pipi yang hampir sama saiz dengan batang masuk perlahan2 menikam bontotku. Hentakkannya semakin kuat..aku tak terasa sakit kerana otot bontotku telah bersedia menerimanya setelah ‘warm up’ dibuat dengan buah tadi.

Sedapnya sayang…Batang I dapat rasa buah pisang dan anggur dalam bontot u..” kata Pipi. Aku hanya berdiam dan mengerang kesedapan. Sememang sedap diperlakukan begini. Lubang asshole ku juga dapat menerima sepenuhnya batang Pipi kerana adanya buah pisang yang sudah lenyek di dalam bontotku. Biji2 anggur! juga memainkan peranan untuk menambahkan geliku.

Hampir 15 minit Pipi menyorong tarik batangnya akhirnya masanya pun tiba. Aaaaaaarrrgggghhhh,…i’m cuming..jeritnya…i’m cuming..”jangan pancut dlm … tunggu.. i nak u pancut atas buah buah yang masih ada di dalam bakul tu”..pintaku segara.

Pipi pun mencabut batangnya… terasa lega bontotku…lalu di pancutkan air nikmatnya itu ke dalam bakul buah. Banyak juga air nya meliputi buah2 tersebut. Akhirnya Pipi rebah disampingku. Letih tak bermaya. Aku pun segera mendapatkan buah yang dipenuhi air maninya itu lalu menyuapkan ke mulutnya. Pipi menikmati buah bersama air maninya sendiri itu dengan manja sekali. Matanya layu..mulutnya terus mengunyah..lidahnya menjilat2 air maninya yang melekat pada buah itu. Setelah puas Pipi makan buah air mani itu…aku pun meniarapkannya.

Giliran i pula yer.. kataku. Pipi hanya berdiamdiri menahan keletihan. Aku terus menjilat2 lubang duburnya. Pipi mulai mengangkat bontotnya perlahan2. Semakin rakus aku menjilat dubur nya yg gebu tu.

“I nak u buat lebih x-trem dari i” pinta Pipi. Aku terus mendapatkan kiub kiub ais dari peti sejuk. Ku masukkan satu persatu…Pipi terkejuk lantaran kesejukan.. “Apa tu..?” jeritnya… “U nak yg x-trem…i kasi ler..” balas ku.

Akhirnya Pipi hanya tersenyum dan rela. Satu persatu ke masukkan lagi kiub ais tu. Pipi mengerang kesedapan sambil menahan kesejukan. Setalah hampir 5 kiub ku masukkan ..aku mula mengacukan batangku ke asshole nya. Lalu ku tekan perlahan2.

OOooooo sedapnya sayang…AAaaaaaa… sssssss…sssedapp…selain kesedapan merasai kemutan bontot yg sempit aku juga puas menikmati kiub ais dalam bontot Pipi. Hujung batangku menyucuk2 ais sehingga dapatku rasakan ia semakin cair. Meleleh ! leleh ais yang mencair itu keluar dari asshole Pipi.

Masanya tiba jua..akhirnya kaki ku tegang..menahan saat yg ditunggu. “Please cum in my mouth..” bisik Pipi…”Rugi kalau u buang..bazir jer..I nakkk” Pipi terus merayu. Aku pun mencabut batangku yang kesejukan…lalu kusuapkan ke mulut Pipi.

Dia menghisap sepuas2 nya dan AAAAAAaaaaarrrgggggg…..UUUUUUuuuuuu… air nikmatku terpancut… Sprrrruuutttttt… memenuhi mulut Pipi…. Sppprrruuuuuttttt… memancut lagi.. dan ku halakan ke muka nya. Sppprrruuutttt…pancutan ku semakin lemah dan akhirnya hanya meleleh keluar.

Pipi menerkam batangku untuk menyedut kesemua air maniku. Setelah batangku lembik didalam mulutnya barulah dia berhenti. Pipi terdampar kepuasan…lalu aku merapati wajahnya dan menjilat jilat kembali air mani ku yang meleh di pipinya. Aku menjilat kesemuanya lalu meluahkan ke mulut Pipi. Kemudian kami berkucupan..mengulum lidah menikmati kehangatan air mani bersama sama. Berkongsi air mani sebegi! ni memang indah..manja dan romantik.

Akhirnya kami sama sama terlena.,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

BlogThis!
Share to Twitter
Share to Pinterest

Related posts